|

60 Pemimpin Kristen Mengutuk Proposal Anggaran Trump

Pendeta Jim Wallis mewakili pemimpin Kristen saat menyampaikan pernyataan dalam konferensi pers di National Press Club di Washington, DC , Rabu (21/6).

AMERIKA SERIKAT,PGI.OR.ID-Sebanyak 60 orang pemimpin Kristen lintas denominasi telah menandatangani sebuah pernyataan yang mengecam usulan anggaran Presiden Amerika Serikat, Donald Trump dan telah menyatakan keprihatinannya atas usulan pemotongan terhadap program kesejahteraan federal yang mereka katakan bertujuan untuk membantu rakyat Amerika Serikat yang “paling rentan”.

Pendeta Jim Wallis mewakili pemimpin Kristen, dalam pidatonya terkait anggaran Presiden Trump saat konferensi pers di National Press Club di Washington, DC , Rabu (21/6). “Kami percaya anggaran adalah dokumen moral, mereka mengungkapkan nilai-nilai dan menunjukkan prioritas kami, baik untuk keluarga, gereja, organisasi, atau pemerintah. Anggaran menunjukkan siapa dan apa yang kita anggap penting, dan, juga, siapa dan apa yang tidak. Kita memiliki masalah moral yang mendalam tentang bagaimana anggaran ini akan mempengaruhi orang-orang yang dilindungi dalam undang-undang,” kata Jim.

Pernyataan tersebut diperjuangkan oleh Circle of Protection, sebuah koalisi pemimpin Kristen yang berkomitmen untuk mengadvokasi program yang membantu meringankan kelaparan dan kemiskinan.

“Kami menyadari kebutuhan untuk menangani hutang nasional kita dan percaya bahwa Kongres harus menyetujui sebuah anggaran yang mempertimbangkan pentingnya menyediakan kebutuhan kritis dan yang bertanggung jawab mengelola masalah fiskal negara tersebut, namun yang paling rentan seharusnya tidak menanggung beban untuk menyelesaikan tantangan ini, ” demikian pernyataan tersebut. “Anggaran ini mengusulkan pemotongan besar untuk program untuk orang miskin, lapar, lemah, sakit, dan paling rentan.”

Pemotongan tersebut, menurut pernyataan tersebut, akan berdampak tidak proporsional terhadap kehidupan orang Amerika berpenghasilan rendah. “Anggaran akan meningkatkan kelaparan di Amerika dengan memotong SNAP (Supplemental Nutrition Assistance Program, sebelumnya kupon makanan) lebih dari 25 persen, kebanyakan berdampak pada keluarga pekerja berpenghasilan rendah,” pernyataan tersebut berlanjut. “Ini akan secara signifikan mengurangi Program Jaminan Kesehatan Anak-anak, Program Jaminan Cacat Jaminan Sosial, dan Dana Hibah Komunitas yang mendukung banyak program lingkungan vital.”

Penandatangan dokumen tersebut termasuk Leith Anderson, Presiden National Association of Evangelicals, pendiri Sojourners Jim Wallis, Memimpin Uskup dan Primata Gereja Episkopal Michael B. Curry, Ketua Uskup Gereja Lutheran Injili di Amerika Elizabeth Eaton, mantan Inspektur Jenderal Wesleyan Gereja Jo Anne Lyon dan Dewan Gereja Nasional Presiden Jim Winkler.

Selain itu, Pendeta David Beckmann, presiden Bread for the World; Gabriel Salguero, presiden Koalisi Injili Latino Nasional; John Ashmen, presiden Asosiasi Penyelamatan Injil; Soong-Chan Rah, profesor pertumbuhan gereja dan penginjilan di North Park Theological Seminary di Chicago; Uskup Oscar Cantú, ketua Konferensi Waligereja AS tentang Keadilan dan Perdamaian Internasional; Dan Dr. Leslie Copeland-Tune, direktur Inisiatif Kemiskinan Ekumenis. (Samuel Sibarani- christianpost.com)

About PGI

Admin Website PGI Staf Komunikasi dan Informasi PGI Contact: Website | More Posts