|

WCC Prihatin atas Larangan Kunjungan ke Israel

Sebuah Gereja di Bethlehem

SWITZERLAND,PGI.OR.ID-World Council of Churches (WCC), Kamis (9/3) mengeluarkan pernyataan keprihatinannya atas terbitnya undang-undang baru yang disahkan pada hari Senin (6/3) oleh Knesset yang berisi pelarangan pemberian visa masuk bagi warga negara asing yang menyerukan boikot ekonomi, budaya atau akademis Israel atau permukiman Israel di wilayah pendudukan Wilayah Palestina.

Peraturan Masuk ke Israel (peraturan yang berisi penolakan visa untuk non-warga yang sengaja meminta Boikot Israel), tampaknya tidak membuat perbedaan yang tepat antara memboikot Israel, dan memboikot produk-produk dari pemukiman, yang secara luas dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional.

“Jika laporan isi dan maksud yang benar, hukum ini adalah hukum mengejutkan, regresif,” kata Sekjen WCC Rev. Dr Olav Fykse Tveit. “Ini akan menjadi jelas melanggar kebebasan berekspresi, yang sangat penting bagi mereka yang ingin mengunjungi Israel, bagi mereka yang harus hidup di bawah pendudukan, dan bagi mereka yang ingin akses ke wilayah Palestina. Ini juga merupakan pelanggaran yang signifikan dari kebebasan beragama. Justru karena prinsip-prinsip dan ajaran Kristen kami di WCC menemukan bahwa, pembelian dan konsumsi barang yang diproduksi di pemukiman Israel, di wilayah pendudukan bertentangan, dan untuk alasan yang, sama banyak gereja dan umat Kristen di seluruh dunia memilih untuk melakukan divestasi dari perusahaan yang mendapatkan keuntungan dari pendudukan ilegal.”

Tveit mengamati bahwa, jika diterapkan secara ketat sesuai dengan ketentuan-ketentuannya, “Undang-undang baru ini akan memiliki efek pembatasan perwakilan dari banyak gereja di seluruh dunia memasuki Israel, penyertaan gereja-gereja kepada umat,dan sesama orang Kristen di wilayah tersebut, dan dari berkunjung ke tempat suci bagi orang Kristen. Hal ini berpotensi berdampak pada kebebasan beragama dari banyak orang Kristen di seluruh dunia, dan merugikan orang-orang Kristen di Israel dan Palestina. Ini bisa berarti bahwa saya tidak bisa, sebagai sekretaris jenderal WCC, mengunjungi gereja-gereja anggota kami di Israel dan Palestina lagi, atau pergi ke tempat-tempat suci.”

WCC, yang beranggotakan 348 gereja, dan mewakili lebih dari 560 juta orang Kristen di seluruh dunia, telah mendorong gereja-gereja anggota untuk mempertimbangkan dalam konteks mereka masing-masing, non-kekerasan, untuk menentang pendudukan dan bekerja untuk perdamaian yang adil di Israel dan Palestina, sesuai dengan prinsip-prinsip dan ajaran moral masing-masing. WCC memiliki kebijakan tertentu dan lama mengundang gereja-gereja anggota untuk memboikot produk pemukiman Israel, dan untuk mempertimbangkan kembali investasi mereka dari perspektif yang sama, dan banyak dari mereka telah membuat pernyataan dan tindakan yang sesuai.

“WCC menegaskan dan mendukung hak Israel untuk eksis, tegas menolak kekerasan sebagai cara penyelesaian konflik, dan telah dijelaskan anti-Semitisme sebagai dosa terhadap Allah” Tveit menekankan. “Tapi kami, bersama-sama dengan PBB dan sebagian besar masyarakat internasional, pertimbangkan pendudukan 50 tahun panjang Israel dari wilayah Palestina yang diduduki sebagai ilegal. Dan atas dasar ini WCC telah mendorong memboikot barang dari pemukiman Israel di wilayah-wilayah pendudukan, divestasi dari perusahaan yang mendapatkan keuntungan dari pendudukan, investasi di perusahaan-perusahaan Palestina yang dapat merangsang ekonomi lokal, tapi tidak boikot umum atau sanksi terhadap Israel.”

“WCC mencari ukuran yang sama keadilan dan martabat bagi semua orang, dengan perdamaian hanya untuk Israel dan Palestina,” Tveit melanjutkan, “tapi undang-undang ini merupakan bentuk isolasionisme yang tidak bisa di kepentingan terbaik Israel sebagai anggota dari masyarakat internasional, apalagi orang-orang di wilayah ini. Ini adalah pergeseran penting dalam cara Israel berhubungan dengan seluruh dunia. Saya berharap dan berdoa itu tidak akan terbukti menjadi kebijakan yang sebenarnya pemerintah dan praktek. “