|

WCC Mengutuk Serangan Teror di Mesir

Gereja yang terkena ledakan bom di Mesir. (Reuters)

SWITZERLAND,PGI.OR.ID-Dewan Gereja-gereja seDunia (World Council of Churches-WCC) mengutuk serangan setan pada umat  yang tidak bersalah di Santo George (Mar Girgis), Gereja Koptik di Tanta dan di depan Gereja Santo Markus di Alexandria, Mesir, Minggu (9/4).

Setidaknya 25 orang tewas dan lebih dari 70 terluka oleh ledakan di sebuah gereja Kristen Koptik di Mesir utara saat prosesi perayaan Minggu Palma, seperti dilaporkan televisi pemerintah Mesir.

“Beberapa jam setelah pengeboman di Tanta, ledakan lain menghantam di depan gereja Santo Markus di Alexandria, menewaskan sedikitnya 11 orang dan melukai lebih dari 30,” kata Kementerian Kesehatan Mesir.

Paus Tawadros II, kepala Gereja Koptik, berada di dalam Katedral, pada saat ledakan, memimpin perayaan Minggu Palma.

Sekjen WCC, Pdt. Dr Olav Fykse Tveit mengungkapkan kesedihan mendalam, dan menyampaikan belasungkawa dan doa untuk keluarga korban, untuk terluka dan untuk semua rakyat Mesir. Dia mendorong Mesir untuk berdiri teguh dan bersatu melalui banyak cobaan dan kesengsaraan yang terus mengancam.

Tveit mengatakan, “Dalam menghadapi kebrutalan ini, keluarga, manusia, semua orang beriman dan memiliki  niat baik, harus berdiri bersama-sama untuk bertekad, menghormati dan merawat satu sama lain, untuk melindungi satu sama lain, dan untuk mencegah kekerasan tersebut.”

WCC meminta kepada Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi, para pemimpin agama dan pimpinan di seluruh wilayah “untuk bertindak cepat dan berani untuk melindungi hak-hak agama yang mendasar dari umat dari semua agama, untuk menjamin keamanan dalam menghadapi kekerasan dan untuk menjamin keadilan bagi semua orang. Tempat ibadah yang mewakili banyak tradisi iman yang berbeda telah menjadi sasaran kekerasan oleh kaum ekstrimis. “

Tveit mengatakan, “Tindakan pemerintah harus diimbangi dengan solidaritas di kalangan umat Islam, Kristen dan orang-orang dari semua agama, karena mereka berinteraksi di tingkat lokal dan bersama-sama mengecam serangan kekerasan.”

Sementara itu, Al-Azhar, otoritas Islam tertinggi Sunni di Mesir, mengeluarkan pernyataan keras mengutuk serangan itu.

“Gereja-gereja dan rumah-rumah Koptik telah dibakar, anggota minoritas Koptik telah diserang secara fisik, dan properti mereka telah dijarah,” kelompok hak asasi Amnesty International melaporkan pada Maret lalu.

“Dalam masa-masa sulit dan menantang”, Tveit menambahkan, “Panggilan utama WCC pada para pemimpin agama dan nasional untuk mendukung orang-orang di Mesir, karena mereka menegaskan hidup dan terlibat dalam melawan tren negatif melalui cara-cara damai, seperti proaktif dalam dialog dan kemitraan antara Kristen dan Muslim di Mesir dan di seluruh dunia.”

Sebuah bom di katedral Koptik terbesar Kairo menewaskan sedikitnya 25 orang dan melukai 49 pada bulan Desember, banyak dari mereka wanita dan anak-anak, dalam serangan paling mematikan di minoritas Kristen Mesir. Jumlah umat Kristen Koptik ada sekitar 10% dari penduduk Mesir yang berjumlah 91 juta jiwa.