|

Terbentangnya Dialog Muslim-Kristen di Mesir

MESIR,PGI.OR.ID-Pertemuan delegasi Dewan Tetua Muslim yang dipimpin oleh Imam Besar Al-Azhar, Profesor Yang Mulia Profesor Ahmad Al-Tayyeb, dan delegasi Dewan Gereja Dunia (WCC) yang dipimpin oleh Dr Agnes Abuom, Moderator Komite Pusat WCC dan Sekjen WCC Pdt. Dr. Olav Fykse Tveit, berlangsung di Al Azhar, Kairo, Mesir, 26 April.  Dr Al-Tayyeb membuka pertemuan tersebut dengan menyambut Dewan Gereja Sedunia ke dalam pertemuan penting yang sedang berlangsung pada masa kritis dalam sejarah Timur Tengah dan dunia.

Sekretaris Jenderal WCC menyampaikan sambutan, yang mewakili Uskup Angaelos, Uskup Umum Gereja Ortodoks Koptik di Inggris, dan Prof. Dr Heidi Hadsell, Presiden Hartford Seminary, Connecticut, Amerika Serikat.

Tveit mengungkapkan bahwa, orang Kristen dan Muslim mewakili sekitar setengah populasi dunia. “Jadi saat kita di sini, kita tidak hanya membicarakan diri kita sendiri,” katanya. “Kita berbicara tentang kemanusiaan dalam banyak hal. Kita harus menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dari perspektif teologis yang mendasar. Apa artinya mempercayai hari ini dalam satu Tuhan yang menciptakan satu kemanusiaan? “

Dia juga menekankan bahwa, karena kita bertanggung jawab kepada Tuhan, kita harus melihat bagaimana hal itu membawa pertanggungjawaban kepada setiap manusia. “Ini pertanggungjawaban bersama kita satu sama lain, kepada setiap manusia, apapun kepercayaan atau kepercayaan yang kita miliki,” katanya. “Saya pikir ini adalah refleksi yang sangat penting, bekerja sama menuju kewarganegaraan yang setara. Bukan hanya prinsip politik atau hukum; Ini juga merupakan prinsip yang mengungkapkan iman kita yang paling dalam kepada satu Tuhan menciptakan satu kemanusiaan.”

Sementara itu, Prof. Al Tayyeb mengatakan “Kewarganegaraan dan koeksistensi damai merupakan tantangan terbesar yang harus difokuskan dan dibangun untuk melawan fanatisme, terorisme dan klaim teologis dan konseptual yang tidak berdasar. Dia menambahkan “Kewarganegaraan adalah jaminan utama untuk mencapai kesetaraan absolut dalam hak dan kewajiban.”

Al-Tayyeb dipilih sebagai Imam Besar Masjid Al Azhar di Kairo 2010 dan merupakan advokat yang terbuka untuk dialog keagamaan dan perdamaian serta kritik kuat terhadap ekstremisme religius.

Pada kesempatan tersebut, Uskup Angaelos mencatat perbedaan antara kepemimpinan reaktif dan proaktif. “Kami sendiri bersikap sangat reaktif,” katanya, “dan kepemimpinan reaktif bagus di saat krisis. Adalah baik untuk memecahkan masalah: kita mengalami krisis, kita mengalami serangan, kita coba untuk mengatasinya. Tapi yang kita butuhkan adalah kepemimpinan proaktif – kepemimpinan yang terlihat melampaui masalah dan mencoba untuk mengatasi masa depan. “

Uskup Angaelos bertanya: “Ke mana kita ingin berada dalam lima tahun, 10 tahun, generasi berikutnya? Mari kita sampaikan seluruh dunia bersama-sama, bukan hanya berbicara kepada diri kita sendiri. “

Prof. Hadsell membahas bagaimana para pemimpin dapat mempromosikan kewarganegaraan dan koeksistensi dari sudut pandang Kristen. “Visi Tuhan tentang apa yang seharusnya ada di dunia sosial manusia kita telah dijelaskan dan dipahami dengan berbagai cara,” katanya. “Sifat moral dari visi tersebut mencakup rasa memiliki martabat setiap makhluk; Hanya hubungan dalam masyarakat dan antara masyarakat dan masyarakat; Pengakuan akan nilai intrinsik setiap manusia sehingga semua manusia dipandang sebagai tujuan dalam dirinya sendiri, diciptakan oleh Tuhan, dan bukan sebagai sarana untuk mencapai tujuan, ” tambah Hadsell.

Dia melanjutkan, kapasitas untuk melintasi batas batas, termasuk terutama batas-batas komunitas religius, telah menjadi salah satu atribut kepemimpinan terpenting dalam sejarah masyarakat kita dan tetap demikian sampai hari ini.”Karena tanpa kemampuan untuk melihat kesamaan di sisi lain, dan untuk melintasi batas-batas untuk membangun hubungan dengan yang lain, seseorang tidak dapat membangun interaksi damai dan koeksistensi antara masyarakat dari berbagai komunitas,” katanya.

Perwakilan dari masing-masing gereja anggota WCC di Mesir juga menghadiri hari dialog, yang mendahului sebuah Konferensi Perdamaian Internasional yang diselenggarakan oleh Al Azhar. Peserta juga mengunjungi Katedral Koptik dan Gereja Anglikan di jantung Kairo Lama. Paus Fransiskus diharapkan untuk menyampaikan pidato pada tanggal 28 April. (WCCNews)