|

SR 64 EUKUMINDO Menyorot Tanggung Jawab Gereja untuk Keadilan Sosial dan Lingkungan Hidup

ELSPEET, PGI.OR.ID. Gereja tidak boleh tinggal diam membiarkan ketidakadilan sosial dan kerusakan lingkungan terus-menerus terjadi di muka bumi ini. Suara kenabian gereja harus nyaring menggema menuntut tanggung jawab kita menegakkan keadilan sosial dan memelihara lingkungan hidup di mana kita tinggal. Persoalan ketidakadilan dan pengerusakan lingkungan hidup inilah yang diangkat Pdt. Gomar Gultom (Sekretaris Umum PGI) dan Saurlian Siagian (konsultan JPIC UEM) dalam Seminar pada Sidang Raya ke-64 EUKUMINDO di Elspeet, Belanda, 25-27 September 2014.

Seminar sehari yang terbuka untuk publik ini, Jumat (26/9/2014), menyorot tema: “Study Day on Economic Justice – Accountability for Social and Environmental Justice.” Pdt. Gultom dalam makalahnya menyajikan sebuah studi kasus perlawanan masyarakat Batak menentangi kehadiran proyek pulp dan rayon di Sumatera Utara. Sedangkan, Siagian menyajikan perjuangan masyarakat Pandumaan mempertahankan hutan kemenyan mereka.

Kedua studi kasus yang disampaikan kedua pembicara tersebut secara garis besar menampilkan isu-isu teologis (apa peran gereja? Bagaimana iman terkait dengan perjuangan hidup sehari-hari?), isu-isu politik (Bagaimana kita menggunakan ruang demokrasi yang tersedia untuk bertindak?), isu-isu hak asasi manusia (yang memiliki akses atas tanah dan korban dalam konflik terkait persoalan tanah), isu ekonomi (Siapa yang diuntungkan?), isu ekologi (Apa faktor penyebab polusi dan kerusakan lingkungan hidup?), dan isu sosial (Apa dampak gangguan yang disebabkan oleh perluasan lahan perkebunan?).

Apa solusi yang dapat kita (gereja) tawarkan untuk mengatasi kedua kasus tersebut? Secara garis besar peran komunitas agama lokal (termasuk gereja) sangat penting memberdayakan masyarakat lokal melalui banyak program dan kegiatan agar dapat menjadi sumber yang kuat untuk perubahan. Namun sayang, umat seringkali membatasi kegiatan mereka ke gedung gereja. Padahal sesungguhnya di satu sisi, teologi membekali sangat kuat dalam aksi sosial dan politik. Sedangkan di sisi lain, teologi dapat memperkuat sikap dan pemahaman iman bagi kehidupan rohani dengan menghubungkannya ke perjuangan hidup sehari-hari.

Di sinilah letak tanggung jawab gereja bagaimana memperkuat komunitas agama setempat untuk menghubungkan kehidupan rohani mereka untuk bertindak bagi perubahan dalam masyarakat? Bagaimana kita bisa memberdayakan mereka untuk bersama-sama bertindak untuk keadilan?

Persoalan tersebut akan dapat terjawab bilamana para pemimpin umat mampu berkontribusi pada transformasi masyarakat kita. Para pemimpin umat harus mampu merangsang umat menghubungkan iman mereka dengan isu keadilan/ketidakadilan dan keterhubungannya dengan keadilan ekonomi. Para pemimpin umat (gereja)  harus mampu menjembatani panggilan konversi dan pertobatan yang disalahpahami menjadi panggilan untuk memasuki komunitas kehidupan baru dari Kristus. Inilah makna transformasi itu: langkah-langkah rohani mengikuti langkah kebenaran Kristus yang membawa kita kepada kehidupan.

Pdt. Dr. A. A. Yewangoe menegaskan bahwa perlu keterkaitan antara Indonesia dan Eropa dalam menangani masalah isu ketidakadilan sosial dan lingkungan hidup. “Kita memiliki satu bumi yang sudah berabad-abad usianya dan kita patut melindungi dan menjaga sumberdaya alam untuk kita semua yang menghuni bumi ini dan mereka kelak generasi berikutnya yang akan menghuni bumi ini,” demikian kata Pdt. Yewangoe.

Dalam rangka menjaga dan memelihara bumi ini, ada usulan dari Hans Heijs (ICCO Cooperation) mengatakan bahwa cukup jelas bagi kita untuk mencegah bencana global yang disebabkan oleh emisi karbondioksida (pemanasan global), kita perlu bertindak cepat. Permohonan ke Selatan – untuk bekerja dengan Korea Utara untuk kelangsungan hidup planet ini – adalah salah satu hal yang sangat mendesak. Kami belum kehabisan pilihan, tetapi kita harus bertindak sekarang dan bekerja sama dalam menggunakan teknologi baru.

Kompleksitas masalah ini tidak hanya masalah antara Selatan dan Utara, tetapi masalah kemiskinan terhadap kekayaan. Dalam analisis keterkaitan produksi dan penggunaan minyak sawit, jelas bahwa negara-negara seperti India dan China mengimpor sejumlah besar minyak kelapa sawit. Mereka mengimpor jauh lebih banyak ketimbang Eropa. Dalam hal ini kita juga perlu mempertimbangkan bahwa perbedaan dalam gaya hidup dan kekayaan juga tidak bisa membatasi kesenjangan Utara-Selatan. Di Jerman dan juga di Indonesia ada perbedaan besar antara orang kaya dan kemiskinan. Secara sederhana kita katakan bahwa kapitalisme Barat vs seluruh dunia tidak benar-benar membantu ketika kita ingin mengidentifikasi langkah-langkah selanjutnya.

Seminar ini juga menawarkan apa yang disampaikan Mr. Sjoerd van Schooneveld (programme officer of the KerkinActie diakonia desk) tentang Program “Green Church” dari Belanda. Ia mengatakan bahwa tidak ada cetak biru keberhasilan suatu aksi dan transformasi, tetapi yang ada hanya batu loncatan yang dapat diidentifikasi.

Transformasi dimulai dengan fokus pada gaya hidup, dengan membangun jaringan dan mencari kerjasama dengan beberapa individu dan organisasi. Ia menemukan bahwa prinsip-prinsip perubahan yang efektif mengidentifikasi apa yang bekerja secara lokal, fokus pada apa yang orang lakukan dengan baik, yang menghubungkan iman dan kehidupan, dan mencari kearifan lokal.

Dr Motte menekankan bahwa pendekatan yang komprehensif sangat dibutuhkan ketika bekerja menuju transformasi. Suatu keseimbangan yang baik antara spiritualitas dan tindakan sebagai kebutuhan pokok. Dalam proses pencarian para teolog keseimbangan harus bertindak sebagai interpreter kritis dalam menyampaikan suara kenabian. Mereka juga harus kritis terhadap praktik gereja dan keyakinan dan bertanya pada diri sendiri bagaimana mereka dapat menjadi baik untuk membantu atau mencegah perubahan. Analisis apa yang terjadi harus disampaikan kepada orang. Kita perlu menunjukkan apa yang dipertaruhkan, tanpa mengatakan ‘Anda harus’. Kita harus meningkatkan kesadaran, bekerja secara ekumenis dan menunjukkan pilihan alternatif teknologi yang tepat guna.

Setelah para peserta mendiskusikan upaya gereja dan organisasi misi untuk membawa perubahan, tercermin pada kekuatan dan kelemahan dalam pendekatan mereka dan mengidentifikasi praktek-praktek terbaik, moderator menempatkan tiga pertanyaan sebelum masyarakat Eukumindo mengerjakannya selama sisa konferensi. Pertanyaan-pertanyaan ini adalah: apa sebenarnya inti permasalahan (apa isu-isu kunci yang dapat diidentifikasikan?); apa yang kita butuhkan untuk bekerja; apa langkah-langkah berikutnya untuk Eukumindo (batu loncatan untuk bertindak).