|

Refleksi Pendeta Olav Tviet pada Peringatan 75 Tahun Komunitas Taizé

SekjenDewan Gereja DUnia, Pendeta Olav Fykse Tveit menyampaikan refleksi pada ulang tahun ke-75 Komunitas Taizé di Prancis. (Foto: Komunitas Taizé)

PGI.OR.ID – Sebuah pesan yang berfokus pada tema “Ora et labora”, yang berarti “berdoa dan bekerja”, disampaikan oleh Sekretaris Jendral Dewan Gereja Dunia (DGD/WCC) Pendeta Dr Olav Fykse Tveit, pada ulang tahun ke-75 dari Komunitas Taizé yang memperingati kehidupan pendiri komunitas Bruder Roger, dalam acara bertajuk “New Solidaritas”, yang diselenggarakan pada 16 Agustus di Burgundy, Prancis.

Taizé didirikan pada tahun 1940, Taizé adalah ordo monastik ekumenis berpusat di Taizé, Saône-et-Loire, Perancis, yang menyatukan orang-orang muda dari seluruh dunia untuk refleksi, doa dan hidup masyarakat.

Pendeta Tveit menyebut peringatan ulang tahun kali ini sebagai peringatan yang sangat memilukan, “Taizé adalah sebuah desa, itu adalah sebuah komunitas agama, tetapi lebih dari itu adalah rumah spiritual – Sebuah perhentian berharga di perjalanan hidup dan titik pertemuan dengan orang lain yang tengah berjalan bersama, “kata Tveit.

Mengagumi visi perdamaian dan kehidupan masyarakat dipromosikan oleh Taizé, Tveit mengatakan, “Pengalaman hidup di masyarakat adalah refleksi menarik dari saling ketergantungan manusia.”

“Sangat penting bagi kita sekarang untuk menghargai kebenaran rohani yang mendalam bahwa kita milik bersama sebagai satu keluarga manusia dan bahwa kita adalah bagian dari seluruh jaringan kehidupan. Pengakuan keterkaitan kita adalah awal dari rasa saling percaya dan solidaritas yang dibutuhkan untuk mengubah dan mengubah realitas ambivalen,” katanya.

Pendeta Tveit menyebutkan konsep ziarah dalam rangka “mendefinisikan kualitas gerakan oikumenis”. Dia mengatakan bahwa panggilan Masyarakat Taizé untuk “Ziarah Bumi” bergema baik dengan undangan dari Sidang Raya ke-10 di Busan pada tahun 2013, yang menyerukan untuk dimulainya Ziarah Keadilan dan Perdamaian.

“Berbicara tentang ziarah yang menggabungkan dimensi spiritual doa dan ibadah dan tindakan praktis untuk keadilan dan perdamaian, kita diingatkan bahwa kehidupan dan identitas Kristen adalah bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri kita sendiri, sesuatu yang mengikat kita bersama dalam solidaritas dengan satu sama lain sebagai ekspresi rahmat dan kasih Allah, “kata Sekjen DGD.

Pendeta Tveit memberikan apresisasi yang mendalam atas kehidupan dan karya Bruder Roger, pendiri Komunitas Taizé, seorang pemimpin Kristen Swiss, yang menyambut ribuan peziarah muda, sampai pada kematiannya di tahun 2005, ketika ia ditikam oleh peserta sakit mental dalam ibadah yang layanan di Taizé.

“Bruder Roger menunjukkan kegembiraan dan penderitaan pemuridan melalui kehidupan dan saksinya. Perjalanan hidupnya membantu kita untuk melihat makna yang lebih dalam menjadi satu tubuh Kristus dalam doa dan praktek. Refleksinya tentang iman dalam Kristus di tengah-tengah teror Nazi dan perang dan akhirnya tragedi kematiannya membuat kita fokus pada salib Kristus. Kita diingatkan Kristus menyatukan, mendamaikan dan pengorbanan cinta kepada dunia dan karunia hidup baru dalam Ekaristi, “tambah Tveit. (oikoumene.org)

About Kristono

Penggiat Portal Oikoumene.id dan Radio Oikos Contact: Website | Facebook | Twitter | Google+ | YouTube | More Posts