|

Presiden DGD Dr. Sang Chang: “Dunia Harus Bebas dari Senjata Nuklir”

Pendeta Dr Chang Sang pada Simposium Perlucutan Senjata Nuclear di Hiroshima. (Foto: WCC/Paul Jeffrey)

PGI.OR.ID – Hal pertama yang diperlukan dari kita adalah untuk hidup dalam keberanian akan keyakinan kita. Dewan Gereja Dunia (DGD/World Council of Churches-WCC) dan dalam keyakinan kami adalah bahwa dunia harus dibebaskan dari senjata nuklir, “kata Pdt Dr Sang Chang, WCC presiden untuk Asia, yang hadir dalam Simposium Perlucutan Senjata Nuklir yang diselenggarakan di Hiroshima, Jepang, Kamis (6/8).

Pendeta Dr. Sang Chang berasal dari Gereja Presbyterian di Republik Korea, berbicara pada sesi acara berjudul, “Actions for Nuclear Disarmament Hereafter: War Never Again”.

Pendeta Chang adalah seorang perempuan yang menjadi anggota dari delegasi WCC pemimpin gereja, yang juga terlibat dalam ziarah di Jepang dalam memperingati pemboman atom pada tanggal 6 dan 9 Agustus 1945.

Berbicara tentang tema senjata nuklir, Chang mengatakan bahwa gereja-gereja “ditantang untuk bergerak di balik retorika untuk mengakhiri tindak kekerasan, penindasan dan ketidakadilan, dan menjelma dalam penilaian etis dalam tindakan yang berkontribusi terhadap budaya damai.”

“Kami percaya bahwa tanggung jawab untuk tindakan seperti ini didasarkan pada kebaikan semua ciptakan Allah, dan dalam kebaikan dari seluruh umat manusia menurut citra Allah,” katanya.

Pendeta Chang menjelaskan bahwa pendekatan DGD untuk senjata nuklir dari yayasan yang menolak senjata nuklir, mengingat mereka akan tantangan untuk umat manusia, gereja dan masyarakat.

Pendeta Chang mendesak orang-orang beriman untuk bersuara pada isu senjata nuklir, mendorong mereka untuk bekerja dalam agama mereka sendiri, dengan organisasi-organisasi masyarakat sipil dan pemerintah.

“Para pemimpin agama harus memberikan kepemimpinan. Orang-orang beriman dari setiap jalan menuju kehidupan harus mengambil tindakan,” jelas Pendeta Chang.

“Perlucutan senjata nuklir sekarang – pada ulang tahun ke-70 dari bom atom – mengharuskan kita untuk fokus pada iman, etika dan moralitas akan kebutuhan hukum baru internasional yang mendesak. Hukum itu adalah larangan hukum atas senjata nuklir, yang dicapai dengan dukungan internasional seluas mungkin,” tambah Pendeta Chang. (oikoumene.org)

About Kristono

Penggiat Portal Oikoumene.id dan Radio Oikos Contact: Website | Facebook | Twitter | Google+ | YouTube | More Posts