|

Pernyataan WCC Terkait Penarikan Pemerintah AS dari Persetujuan Paris

BOSSEY,PGI.OR.ID-Komite Eksekutif Dewan Gereja Dunia (WCC), dalam pertemuan di Bossey, Swiss, pada tangga 6-12 Juni 2017, mengungkapkan kekecewaan mendalamnya atas keputusan Presiden AS untuk menarik diri dari Persetujuan Paris yang disepakati pada bulan Desember 2015.

Keputusan Presiden AS untuk menarik diri dari komitmennya untuk menurunkan emisi gas rumah kaca serta membiayai Green Climate Fund memiliki konsekuensi serius bagi orang miskin dan rentan, untuk anak-anak kita, dan bagi seluruh planet, menempatkan akses pada orang-orang yang berisiko terhadap air bersih, makanan, tempat tinggal dan mata pencaharian yang aman, dan merongrong upaya untuk kelestarian lingkungan dan perdamaian.

Berdasarkan bukti ilmiah yang luar biasa yang mengkonfirmasikan bahwa perubahan iklim itu nyata dan dipercepat dan didorong secara substansial oleh aktivitas manusia, dan dalam pengetahuan bahwa perubahan iklim merupakan hambatan utama bagi penikmatan hak asasi manusia tidak hanya untuk orang yang paling rentan tapi juga untuk semua orang, adalah tanggung jawab kita semua untuk melakukan yang terbaik untuk menghentikan emisi sekarang, untuk memperlambat proses yang sudah berbahaya ini.

WCC selalu menekankan bahwa negara-negara industri maju seperti Amerika Serikat memiliki kewajiban moral dan etis untuk bertindak lebih dulu dan segera bertindak. Amerika Serikat bisa menjadi contoh kuat tentang apa artinya menjadi anggota masyarakat internasional yang bertanggung jawab, bertanggung jawab dan adil dalam menanggapi tantangan global ini. Sebaliknya, pemerintah AS saat ini telah memilih untuk mundur dari masa depan yang lebih baik – termasuk untuk warganya sendiri – baik dari perspektif lingkungan dan ekonomi.

Sebab itu, Komite Eksekutif WCC menyatakan, pertama, mendesak pemerintah AS untuk mempertimbangkan kembali keputusan tersebut, mengingat dampak lingkungan, ekonomi dan eksistensial terhadap warganya sendiri maupun di seluruh dunia.

Kedua, mengungkapkan solidaritas dan dukungannya untuk gereja-gereja, dewan gereja nasional dan negara bagian, dan organisasi yang berhubungan dengan gereja di Amerika Serikat dalam usaha mereka untuk menanggapi perkembangan ini dari dasar komitmen iman mereka terhadap keadilan, perdamaian dan integritas ciptaan.

Ketiga, mengakui dan memuji tanggapan dari beberapa negara bagian, kota, perusahaan dan organisasi dan masyarakat lain di Amerika Serikat yang menegaskan kembali komitmen mereka untuk mematuhi prinsip-prinsip Perjanjian Paris meskipun pemerintah melakukan penarikan.

WCC berbagi keyakinan bahwa pergeseran menuju masa depan rendah karbon dan berkelanjutan sangat penting dan sudah tak terbendung. Sebagai gereja, kita akan terus bekerja lebih keras lagi dengan gerakan, kelompok multi-agama dan pemerintah yang serupa untuk membangun komunitas yang tahan iklim. Sebagai orang Kristen, kita tidak hanya memiliki harapan, kita akan menjalani pengharapan itu dalam tindakan. (WCCNews)