|

Pengungsi Punya Hak untuk Dilindungi. Pernyataan Bersama WCC, ACT, dan LWF

Keluarga Irak dari Baghdad di perbatasan Serbia-Hungaria

SWITZERLAND,PGI.OR.ID-Sebagai bentuk kekhawatiran atas langkah-langkah pelarangan terkait dengan penerimaan pengungsi yang masuk ke AS dari tujuh negara mayoritas Muslim, World Council of Churches (WCC), ACT Alliance (ACT), dan The Lutheran World Federation (LWF) menegaskan, bahwa merupakan panggilan iman semua orang Kristen untuk mengasihi dan menyambut orang asing, pengungsi, pendatang, dan lainnya.

Dalam pernyataan bersama yang dirilis pada tanggal 31 Januari, WCC ACT dan LWF menegaskan masalah ini banyak diperbincangkan oleh para pemimpin Kristen di Amerika Serikat dan di seluruh dunia terkait Perintah Eksekutif Presiden AS Donald Trump, yang disebutkan untuk “Melindungi Bangsa dari Masuknya Teroris Asing ke Amerika Serikat.” Juga menunda seluruh program penerimaan pengungsi AS untuk 120 hari, tanpa batas melarang pengungsi Suriah, dan menunda masuk ke Amerika Serikat oleh semua warga negara dari tujuh negara mayoritas Muslim.

“Langkah-langkah tersebut dikatakan untuk melindungi bangsa dari teroris memasuki AS. Namun, kami mendukung pandangan bahwa dalam prakteknya langkah-langkah ini akan lebih menyakiti orang-orang yang menjadi korban terorisme, genosida, penganiayaan agama dan berbasis gender, dan perang saudara, ” demikian pernyataan tersebut.

Delegasi WCC ke Irak pada 20-25 Januari 2017 telah bertemu dengan banyak korban terorisme di Irak, termasuk Kristen, Yazidi, Muslim dan anggota berbagai komunitas agama lain, yang semuanya sekarang harus merasakan menjadi korban untuk keduakalinya akibat langkah-langkah tersebut,” lanjut pernyataan itu.

“Kami menegaskan dan bersikeras bahwa, seperti yang ditentukan di bawah hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia internasional, semua mereka yang membutuhkan perlindungan dan perlindungan internasional memiliki hak untuk menerima itu, terlepas dari identitas agama atau etnis mereka.”

“Untuk memberikan preferensi ke Kristen dalam konteks ini, tidak selalu melindungi komunitas Kristen di Irak, tetapi mungkin risikonya lebih membahayakan rekonsiliasi antar-komunal di tanah air mereka untuk masa yang akan datang,” lanjut pernyataan itu. “Sebagai salah satu negara tujuan yang paling signifikan sebagai tempat pemukiman bagi pengungsi di seluruh dunia, kami mendesak Amerika Serikat untuk menegakkan tradisi panjang yang telah dilakukan sebelumnya, menyambut pengungsi dan menawarkan mereka perlindungan internasional, sesuai dengan komitmen dan kewajibannya di bawah hukum internasional.”

Dunia saat ini sedang mengalami eksodus terbesar pasca krisis sejak Perang Dunia II, dan 86% dari pengungsi dunia berasal dari negara-negara berkembang. “Untuk Amerika Serikat lebih dari separuh setiap tahunnya menerima pengungsi, dan itu tidak hanya akan sangat mempengaruhi orang-orang yang membutuhkan perlindungan, tetapi juga mendorong negara-negara maju lainnya untuk berpartisipasi dalam menerima pengungsi dan memberikan perlindungan internasional.”