|

Paus Fransiskus dan Pemimpin WCC Bertemu di Roma

Paus Fransiskus saat bertemu pimpinan WCC

ROMA,PGI.OR.ID-Pemimpin umat Katolik, Paus Fransiskus belum lama ini bertemu dengan pimpinan World Council of Churches (WCC) di Vatikan, Roma. Para pimpinan WCC yaitu Moderator Komite Sentral Dr Agnes Abuom, dan Sekretaris Jenderal WCC Pendeta Dr. Olav Fykse Tveit. Mereka membahas pentingnya persatuan umat Kristen dalam mewujudkan rasa keadilan yang sesungguhnya terhadap isu-isu yang dihadapi dunia saat ini. Pertemuan tersebut juga memusatkan perhatian pada bagaimana memperdalam hubungan dalam gerakan ekumenis.

Dalam sambutannya, Tveit mengatakan, “Kami sangat berterima kasih atas pertemuan yang sangat konstruktif dan bermanfaat dengan Paus Fransiskus hari ini. Kita hidup di saat tujuan dan tujuan gerakan oikumenis sangat relevan. Berdasarkan kenyataan ini, ada kebutuhan untuk mencari kesatuan baru,” katanya. “Dengan banyaknya dimensi karyanya, WCC berkontribusi pada kesatuan gereja, dan kesatuan yang dapat diungkapkan oleh WCC pada persatuan umat manusia.”

Tveit menambahkan: “Ada kemauan anggota WCC maupun yang bukan anggota, di Gereja Katolik Roma, untuk bersaksi, bersatu dan pelayanan bersama bagi mereka yang membutuhkan, untuk menyatukan agenda dan sumber daya kita bagi mereka yang paling membutuhkan perhatian kita.”

Tveit mengatakan bahwa “Kita memiliki pandangan umum tentang peran gerakan ekumenis dan kebutuhan gereja-gereja di dunia yang terbagi dan rapuh ini.”

Sementara itu, Dr Agnes Abuom menggarisbawahi: “Kesatuan gereja dan kesatuan umat manusia saling terkait.” Dia menambahkan: “Upaya ekumenis tidak dapat berhasil tanpa pemahaman mendalam tentang apa artinya hidup bersama di dalam tubuh Kristus, dengan cinta dari Kristus. Kami sedang bekerja, berjalan dan berdoa bersama.”

“Banyak ekspresi polarisasi, kesenjangan yang lebih besar antara orang kaya dan miskin, ekstremisme dan kekerasan, kekhawatiran tentang masa depan planet Bumi dan penarikan pertanggungjawaban untuk rumah bersama dan masa depan kita membuat panggilan konstan mengenai apa yang kita perjuangkan,” ujar Abuom.

“Masa depan umat manusia terancam; Yang paling miskin di antara kita sudah merasakan akibat terburuk dari mereka. Kami mendorong Anda dan Gereja Katolik Roma untuk bersama kami dalam memobilisasi perubahan pikiran, hati dan prioritas yang nyata,” kata Tveit.

Pertemuan dengan Paus Fransiskus mencakup doa bersama untuk persatuan, perdamaian dan rekonsiliasi. Semua bersepakat untuk bertemu kembali pada 2018.

Kunjungan ke Roma 23-24 Agustus

Kunjungan ke Roma dipandu oleh Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Persatuan Kristen Gereja Katolik Roma. Sebuah pertemuan khusus dilakukan dengan Kardinal Kurt Koch pada kelompok kerja bersama dengan Gereja Katolik dan WCC.

Tveit memberi Kardinal Koch dokumen WCC “Growth in Agreement IV: Teks dan Laporan Kesepakatan Internasional, 2004 – 2014,” yang merangkum hasil tekstual dialog ekumenis dalam dekade terakhir.

Delegasi WCC juga bertemu dengan Dr Flaminia Giovanelli, sekretaris di Dewan Kepausan untuk Keadilan dan Perdamaian dan fokus utama diskusi tersebut adalah mengenai keadilan iklim dan COP23 di Bonn, senjata nuklir, sebuah konsultasi yang akan datang mengenai migrasi dan xenofobia pada bulan Desember, dan inisiatif membangun perdamaian.

Pada hari Rabu, Abuom dan Tveit juga mengunjungi Komunitas Sant’Egidio. Tveit mengatakan: “Kami bertemu dengan empat pemuda di Roma yang telah datang ke Italia sebagai pengungsi melalui perjalanan berbahaya di Laut Mediterania. Dua orang Kristen, dua Muslim.”

Dia menambahkan, “Dengan partisipasi dalam program Sant ‘Egidio, mereka telah belajar bahasa Italia, terlibat dalam pekerjaan sukarela, dan sekarang memiliki pekerjaan.”

Tveit mengungkapkan keprihatinannya bahwa “banyak orang di Eropa saat ini melihat orang-orang seperti mereka sebagai masalah, bahkan berisiko. Padahal Mereka adalah empat manusia. Empat pria muda yang kuat dan berkontribusi ke Eropa melakukan pekerjaan yang dibutuhkan.” (oikoumene.org)