|

Lokakarya Pengembangan Ibadah dan Tradisi Liturgi untuk Asia Mission Conference (AMC)

Peserta Worship and Liturgical Traditions in Asia Workshop di Yangon, Myanmar.

MYANMAR,PGI.OR.ID-Sekelompok liturgis dan musisi khususnya dari Asia bersama-sama dengan peserta yang dipilih untuk sebuah lokakarya, yang diorganisir oleh Christian Conference of Asia (CCA), merefleksikan pada pengembangan spiritualitas ekumenis, dan memelihara tradisi liturgi kontekstual di Asia.

Difokuskan pada tema ‘Worship and Liturgical Traditions in Asia, lokakarya memulai proses pengembangan sumber daya ibadah untuk kegiatan Asia Mission Conference (AMC) yang akan datang.

Berlangsung sejak 26-31 Januari 2017 di Yangon, Myanmar, lokakarya diselenggarakan oleh Myanmar Council of Churches (MCC), mengembangkan lagu tema dari MAC, serta sumber daya ibadah, termasuk himne sesuai dengan tema dan empat sub-tema dari AMC 2017.

Lokakarya ini membantu peserta untuk menimba pengalaman dari berbagai tradisi gereja Asia untuk mengembangkan sumber daya liturgis untuk AMC 2017.

Koordinator program dari CCA, Pendeta Jung Eun Moon mengatakan, “Selama lokakarya, proses pengembangan sumber daya ibadah membantu peserta untuk memahami tradisi liturgis dan musik Asia yang kaya, dan berakar dalam spiritualitas Asia.”

“Sebagai program dari AMC 2017 akan fokus pada muncul isu-isu di Asia dan kekhawatiran terutama, keadilan iklim, krisis pengungsi, perdagangan manusia, perjuangan masyarakat yang termarjinal, diskriminasi gender dan kekerasan, ketidakadilan ekonomi, intoleransi agama, dan sosial-politik masalah, sumber daya ibadah akan menggabungkan keprihatinan ini sebagai bagian dari liturgi dan himne untuk sesi spiritualitas pagi dan malam setiap hari, “kata, Rev. Dr. I-ke Loh, senior spesialis Asia di Music dan liturgi, yang akan memimpin ibadah tim dari AMC 2017. (CCA News)