|

Lisensi Baru Bagi Peningkatkan Pengobatan TB untuk Orang yang Hidup dengan HIV

Proses pendataan obat sebelum diberikan kepada pasien di Port au Prince, Haiti.

SWITZERLAND,PGI.OR.ID-The World Council of Churches – Ecumenical Advocacy Alliance (WCC-EAA) memuji perjanjian lisensi pertama terkait dengan Tuberkolosis (TB), yang diumumkan pada 25 Januari 2017 oleh Medicines Patent Pool (MPP) dan Johns Hopkins University. Perjanjian akan memfasilitasi pengembangan klinis sutezolid, calon obat TB. Antibiotik sutezolid, adalah kombinasi dengan obat lain, dan lebih efektif digunakan untuk mengobati pasien yang sensitif dan resistan terhadap obat TB.

Menyambut perjanjian tersebut, Francesca Merico, koordinator Kampanye HIV WCC-EAA, menyoroti fakta bahwa “Tuberkulosis masih menjadi penyebab utama kematian pada orang dengan HIV – beban yang sangat tinggi di Asia, Afrika dan Eropa Timur, dan kami menyambut fakta bahwa ini adalah lisensi di seluruh dunia. “

WHO melaporkan bahwa orang yang hidup dengan HIV adalah 17-22 kali lebih mungkin untuk mengembangkan TB dibandingkan orang HIV-negatif. TB adalah penyakit yang paling umum di antara orang yang hidup dengan HIV, termasuk di antara mereka yang memakai ART, dan merupakan penyebab utama kematian terkait HIV. Sub-Sahara Afrika menanggung beban epidemi ganda, terhitung sekitar 75% dari seluruh kematian akibat TB terkait HIV pada tahun 2015.

Pat Zerega, ketua Access WCC-EAA untuk Kelompok Kerja Pengobatan, menambahkan: “Semua kematian ini dapat dihindari! TB adalah penyakit yang dapat diobati dan disembuhkan, tetapi pengobatan TB saat ini terlalu rumit untuk diolah dan dapat menjadi racun, dan kita hadapi peningkatan TB yang resistan terhadap obat, juga orang tidak mengambil perawatan penuh karena biaya obat atau orang-orang yang resisten terhadap obat TB. “

“Dunia membutuhkan temuan baru dan lebih baik untuk mengobati TB,” kata Astrid Berner-Rodoreda, penasihat kebijakan HIV untuk sebuah lembaga Protestan di Jerman, Bread for the World. “Obat tuberculosis hari ini tidak memadai untuk mengatasi pandemi TB. Dan perjanjian lisensi ini memberikan harapan untuk mempercepat pengembangan pengobatan TB yang sangat dibutuhkan yang sederhana dan terjangkau.”

MPP melakukan negosiasi dengan perusahaan farmasi untuk berbagi hak paten obat HIV,dan kemudian lisensi produsen generik untuk memfasilitasi produksi HIVagar terjangkau, juga TB dan obat-obatan yang diadaptasi untuk digunakan bagi pencegahan Hepatitis C. Untuk saat ini, MPP telah menandatangani perjanjian dengan delapan pemegang paten untuk dua belas ARV HIV, platform teknologi HIV, dan antivitus hepatitis C juga TBC. mitra generik telah mendistribusikan empat miliar dosis obat murah untuk 125 negara.

WCC-EAA merupakan sebuah adalah jaringan global gereja dan organisasi terkait berkomitmen untuk berkampanye bersama di tengah kekhawatiran umum untuk keadilan dan martabat manusia, isu kampanye saat ini HIV dan AIDS, keamanan pangan dan pertanian berkelanjutan.

Kasus HIV-TB Positif

Sebanyak 1,2 juta orang yang hidup dengan HIV diperkirakan telah jatuh sakit dengan TB pada tahun 2015.Dan 0,4 juta orang yang hidup dengan HIV diperkirakan tewas akibat TB. (WCC News)