|

Lingkar Doa: Jepang, Korea Utara, Korea Selatan, Taiwan

Periode: 12 April 2015 - 18 April 2015

Busan, Republic of Korea, Opening prayer of the WCC Assembly, 30 Oct. 2013

Doa syafaat dalam lingkar Doa gereja-gereja sedunia (WCC)

Bersyukurlah untuk:

Gereja-gereja Kristen berkembang di Korea Selatan.
Mereka yang menjadi saksi cinta yang memberi diri bagi Kristus di tengah-tengah budaya yang menghargai kesejahteraan individu.
Mereka yang bekerja menuju perdamaian dan reunifikasi di semenanjung Korea.
Jemaat Kristen di Jepang dan Taiwan yang melayani Kristus bahkan ketika mereka minoritas kecil.
Kimchi, sushi, teh dan semua keajaiban dari laut.

Berdoa untuk:

Mereka yang terus terpengaruh oleh bom atom Nagasaki dan Hiroshima.
Berakhirnya kerusuhan politik, sengketa perbatasan dan senjata nuklir.
Perlindungan yang lebih besar terhadap hak asasi manusia dan penurunan korupsi politik.
Keluarga-keluarga terkoyak oleh pemisahan Utara dan Korea Selatan.
Perdamaian di kawasan ini sering ketegangan dan kesalahpahaman.
Mereka yang berada di Korea Utara yang menderita kekurangan gizi dan kelaparan.
Harapan untuk orang di Korea Utara yang tinggal putus asa.
Resolusi damai dan adil dalam semua sengketa politik, khususnya ketegangan antara Cina, Taiwan, Jepang dan Korea Selatan.
Mereka yang mencari kekuasaan, prestise dan kekayaan dengan mengorbankan keutuhan spiritual, bahwa mereka dapat diisi dan diperbarui.
Masyarakat adat di Taiwan.
Mereka masih membangun kembali kehidupan mereka setelah gempa bumi kuat dan kehancuran nuklir.
Anak-anak yang dipaksa menjadi pelacur.

Doa

Reunifikasi Damai Semenanjung Korea

“Sebab dia sendiri damai sejahtera kita, yang telah membuat dua kelompok satu dan telah menghancurkan penghalang, tembok pemisah, yaitu perseteruan.” (Efesus 2:. 14)

Tuhan! Kami mengakui bahwa Engkau, ya Tuhan, adalah penguasa perdamaian, hidup dan keadilan di semenanjung Korea. Engkau, ya Tuhan, menginginkan perdamaian dan rekonsiliasi bagi masyarakat Utara dan Korea Selatan yang menderita rasa sakit divisi. Sementara konflik ideologis telah menghilang dari kancah global semenanjung Korea masih berjuang dengan konflik ideologis dan perdamaian sulit untuk mencapai. Kami berdoa, ya Tuhan untuk cinta, perdamaian dan keadilan untuk menjadi kenyataan hidup di semenanjung Korea. Pimpin kami, ya Tuhan, untuk membangun sebuah semenanjung Korea hanya di mana orang-orang miskin dan lemah dalam masyarakat dilindungi dan dapat hidup setara dalam masyarakat. Hubungan antara Utara dan Selatan, dan hubungan global dapat mengeras.

Meskipun kondisi eksternal seperti, membawa kita, ya TUHAN, untuk terus berjuang dan berusaha untuk mencintai dan berbagi kehidupan dengan saudara-saudara kita di Korea Utara, dan terus membangun perdamaian sehingga keadilan dan perdamaian dapat terwujud di negeri ini.

(Kutipan dari Doa Umum oleh peserta dari The 2011 Oikos Musim Panas Theological School, yang diselenggarakan di Jangseong, Republik Korea)

Doa dari Korea

Siapa yang saya katakan bahwa Anda? Saya tidak tahu.
Tapi apa yang saya tahu,
Engkau Tuhanku – Berita baik untuk para tawanan dan orang miskin.
Pembebas yang tertindas, teman Minjung,
orang yang menderita, di bawah represi,
telinga memperhatikan dibungkam,
penyembuh dari disiksa, advokat yang terendah,
berharap dari putus asa, tanah air dari pengasingan.
Siapa yang saya katakan bahwa Anda? Saya tidak tahu.
Tapi apa yang saya tahu,
Engkau Tuhanku – Bunga kebebasan di lembah represi.
Yesus Kristus, Putra Allah yang Hidup.

(Seong Won Park, Presbyterian Church of Korea.)

Doa dari Jepang

Allah yang kekal,
Kami mengucapkan selamat pagi kepada Anda.
Dikuduskanlah nama-Mu.
Pagi-pagi, sebelum kita mulai pekerjaan kita, kita memuji kemuliaan-Mu.
Memperbaharui tubuh kita sesegar bunga pagi.
Membuka mata batin kita, saat matahari melemparkan cahaya baru pada kegelapan
yang menang atas malam.
Membebaskan kita dari segala penangkaran.
Beri kami sayap kebebasan seperti burung-burung di langit,
untuk memulai perjalanan baru.
Memulihkan keadilan dan kebebasan, sebagai aliran perkasa
berjalan terus menerus sebagai hari berikut hari.
Kami berterima kasih atas karunia pagi ini,
dan hari baru untuk bekerja bersama-Mu.

(Masao Takenaka, presiden pertama dari Asosiasi Seni Kristen Asia, Jepang. BAE hal.62.)

Sumber: oikoumene.org

About PGI

Admin Website PGI Staf Komunikasi dan Informasi PGI Contact: Website | More Posts