|

Doa Ekumenis yang Bersejarah bagi Perdamain dan Persatuan di Mesir

MESIR,PGI.OR.ID-Pemimpin gereja, yang dipimpin oleh Paus Tawadros II dan Paus Fransiskus, belum lama ini berkumpul untuk berdoa bagi umat Mesir, untuk persatuan, perdamaian dan keadilan di Gereja St. Petrus dan St. Paul, kapel di samping Katedral Ortodoks Koptik Saint Mark yang Dibom pada bulan Desember 2016, dan sekarang sedang dalam proses renovasi.

Paus Francis dan Paus Tawadros mengikuti prosesi singkat di gereja di mana 29 orang meninggal dan 47 lainnya cedera pada tanggal 11 Desember 2016. Sekretaris Jenderal Dewan Gereja Dunia Pendeta Dr. Olav Fykse Tveit juga ikut serta dalam prosesi bersama dengan para pemimpin gereja dari Mesir dan dari belahan dunia lain.

Di dalam gereja kecil itu, masing-masing dari delapan pemimpin Kristen duduk di hadapan jemaat, bersama Paus Fransiskus; Paus Tawadros dari Gereja Orthodok Koptik Alexandria; Patriark Ekumenis Bartholomew I, Uskup Agung Konstantinopel; Paus dan Patriark Theodore II dari Alexandria dan All Africa; Patriark Ibrahim dari Gereja Katolik Koptik Alexandria; Uskup Agung Anggrek Mouneer Anis, Primata dari Provinsi Yerusalem dan Timur Tengah; Patriark Gregory III Laham, dari Antiokhia dan Timur, dan Aleksandria dan Yerusalem; Dan Pendeta Dr. Andrea Zaki, presiden Komunitas Protestan Mesir, dan direktur Organisasi Injili Koptik untuk Pelayanan Sosial.

Masing-masing pemimpin gereja membaca satu ayat dari ucapan selamat di Injil Matius. Paus Francis dan Paus Tawadros II kemudian mengucapkan beberapa patah kata dalam doa, dan setiap orang saling berbagi sebagai tanda damai. Paus Fransiskus berdoa, “Tuhan Yesus, saya meminta Anda untuk memberkati kami, untuk memberkati saudara laki-laki saya Paus Tawadros II, untuk memberkati semua saudara laki-laki saya yang ada di sini, untuk memberkati semua saudara Kristen saya dan membawa kami ke jalan amal dan untuk Bekerja sama menuju meja Ekaristi. Amin.”

Dengan musik dan menempatkan bunga, berdoa dan peyalaan lilin di tempat di mana begitu banyak orang Kristen Koptik Ortodoks dibunuh oleh seorang pembom bunuh diri tahun lalu, Paus Francis dan Paus Tawadros II memberikan penghormatan kepada mereka yang terbunuh karena iman mereka. Kelompok oikumenis berdoa bersama di depan foto para korban, dan Paus Fransiskus menaruh buket bunga putih dan kuning di dinding peringatan untuk menghormatinya.

“Doa ekumenis adalah doa untuk satu sama lain. Ini menunjukkan simpati dan kebersamaan saat kita memperjuangkan keadilan dan kedamaian di dunia ini, karena kita terus-menerus berdoa ‘Kerajaan-Mu datang, kehendak-Mu akan dilakukan di bumi seperti di surga.’ ” Sebelum doa ekumenis, dalam sebuah langkah bersejarah dan signifikan menuju persatuan Kristen yang lebih besar, Paus Tawadros II dan Paus Fransiskus menandatangani sebuah pernyataan umum mengenai sakramen baptisan. Mayoritas dari 82,5 juta orang Mesir adalah Muslim Sunni. Antara 12-15 persen penduduk Mesir adalah orang Kristen, kebanyakan dari mereka adalah orang Ortodoks Koptik, namun ada juga umat Katolik, Protestan dan berbagai komunitas Kristen lainnya di negara tersebut. (WCCNews)