|

DGD mendorong gereja-gereja untuk berdoa di Hari Hiroshima

Sekumpulan orang yang berdoa pada tanggal 6 Agustus 2015, di Memorial Hiroshima, Japan. (Foto: Paul Jeffrey)

PGI.OR.ID – Sebagai delegasi ekumenis ke Jepang berpartisipasi dalam perayaan Hari Hiroshima pada peringatan 70 tahun bom atom, Dewan Gereja Dunia (DGD/World Council of Churches-WCC) telah menerbitkan sumber daya liturgi dan mengundang gereja-gereja di seluruh dunia untuk bergabung dalam doa.

Liturgi “Doa untuk Perdamaian dan Keadilan di Hari Hiroshima” tersedia di situs oikoumene.org. Dalam layanan ini, jemaat menawarkan doa-doa kepada Allah: “Seperti yang kita berkumpul di sini, kita sadar kehancuran kita. Kami telah mendengar teriakan minta keadilan dan perdamaian dari seluruh penjuru bumi. … Berilah kami rahmat yang kita dapat berjalan di jalan yang benar. “

“Seperti kita berdiri kagum penghancuran nuklir tempa oleh pemboman Hiroshima dan Nagasaki, dan penderitaan yang dialami oleh para korban,” kata Sekjen WCC Rev. Dr Olav Fykse Tveit, “kami memutuskan untuk terus-menerus menekan untuk pelarangan tersebut dan penghapusan senjata-senjata ini. Para anggota delegasi kami mewakili seluruh persekutuan gereja di WCC, bekerja dan berdoa untuk sebuah dunia tanpa senjata nuklir. “

Tveit melanjutkan, “ini peziarah ke Jepang dibebankan khusus dengan membawa kembali dan menyampaikan kepada pemerintah mereka penimbunan mendalam dan mendesak penting untuk menjaga komitmen yang dinyatakan mereka terhadap penggunaan dan senjata nuklir. Ancaman menggantung di atas bukan hanya kawasan Asia Timur tetapi semua umat manusia dan penciptaan. Itulah sebabnya kami meminta orang-orang Kristen di mana-mana untuk bergabung dalam doa hari Minggu ini, untuk menangis masa lalu yang tragis nuklir dan untuk melindungi masa depan kita yang berharga dari bencana nuklir.”

“Kita semua perlu dunia yang bebas nuklir. Tidak ada hanya menyebabkan apapun yang dapat melegitimasi penggunaan senjata nuklir. Oleh karena itu, marilah kita bekerja keras untuk melarang senjata nuklir! Mari kita berdoa!”

Ulang tahun dan kunjungan delegasi datang pada saat meningkatnya ketegangan di kawasan Asia Utara dan kontroversi politik di Jepang lebih dari bagaimana cara terbaik untuk menanggapi. Desember lalu, Sekjen WCC mengunjungi Jepang dan menyatakan keprihatinan serius atas inisiatif pemerintah Jepang untuk menafsirkan atau mengubah Pasal 9 dari konstitusi Jepang, yang melarang perang sebagai sarana penyelesaian sengketa dan yang Tveit berlabel “pilar utama untuk perdamaian”. Majelis rendah parlemen Jepang baru-baru ini telah berlalu inisiatif itu. (oikoumene.org)

About Kristono

Penggiat Portal Oikoumene.id dan Radio Oikos Contact: Website | Facebook | Twitter | Google+ | YouTube | More Posts