|

CCA Menegaskan Kembali Komitmen untuk Keadilan Gender di Asia pada Hari Perempuan Internasional 2017

Program CCA: Pemberdayaan Perempuan Ekumenikal di Pakistan - Desember 2016.

HONGKONG,PGI.OR.ID-Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Hari Perempuan Internasional 2017, Christian Conference of Asia (CCA), mendesak gereja-gereja anggota dan dewan untuk bergabung dengan mereka yang bekerja menuju martabat dan kesetaraan perempuan di semua lapisan dunia kontemporer.

“Terlepas dari kenyataan bahwa dunia telah berubah dengan kemajuan yang signifikan dalam bidang sosial-ekonomi dan teknologi, mayoritas perempuan diberi kesempatan untuk memimpin kehidupan yang lebih baik. Namun mereka menghadapi penganiayaan dan kekerasan dalam berbagai bentuk di kehidupan sehari-hari mereka. Di banyak tempat di Asia, wanita mengalami ancaman terhadap martabat dan hak-haknya setiap hari, seperti diperdagangkan, kekerasan fisik, seksualitas dan penyalahgunaan mental, korban konflik dan menghadapi praktek primitif dan budaya ‘pembunuhan kehormatan,” jelas Mathews George Chunakara, Sekretaris Jenderal CCA.

Menurut Mathews, dalam dunia kerja hak-hak Wanita kerap ditolak, dan mereka dipaksa untuk hidup dan bekerja dalam kondisi mengenaskan di banyak bagian dunia. Asia tidak pengecualian dengan kenyataan ini, wanita pekerja di Asia paling banyak di sektor ekonomi informal, sebagai pekerja rumah tangga, buruh tani, pedagang kaki lima, buruh migran di pabrik-pabrik garmen, industri kecil, lokasi konstruksi sebagai pekerja tidak terampil, dan dibayar murah, serta pekerjaan mereka sering tanpa pengaman atau perlindungan.

Sekretaris Jenderal CCA lebih lanjut menambahkan bahwa, “Kesetaraan gender di tempat kerja perempuan tidak diakui sebagai hal yang penting bagi kesejahteraan dan martabat perempuan di sebagian besar konteks Asia. Memperingati Hari Perempuan Internasional 2017 mengingatkan kita tentang perlunya untuk menegakkan nilai-nilai martabat dan hak-hak perempuan di sepanjang waktu. CCA mendukung panggilan PBB untuk semua pelaku menekankan pada kesetaraan gender menuju Planet 50-50 pada tahun 2030 dengan memastikan bahwa seluruh dunia bekerja untuk semua wanita. “

CCA menegaskan realisasi penuh martabat dan hak-hak perempuan, dan mendorong gereja-gereja anggota dan dewan untuk mencari paradigma baru mengakui kemampuan perempuan untuk berkontribusi pada penciptaan dunia yang lebih baik dan damai.

CCA menempatkan fokus yang kuat pada program perempuan yang berdasarkan tema pengembangan kepemimpinan dan pemberdayaan perempuan, advokasi tentang pencegahan kekerasan terhadap perempuan, melindungi hak-hak pekerja migran perempuan, dan memerangi perdagangan perempuan.

Melalui program Ecumenical Women’s Action Against Violent (EWAV), pada tahun 2016, CCA meluncurkan jaringan ekumenis perempuan yang ditujukan untuk advokasi tentang kekerasan terhadap perempuan, dan memelihara momentum jaringan melalui jaringan nasional dan sub-regional. CCA akan mengatur dua konsultasi sub-regional di Asia Selatan dan Asia Tenggara pada tahun 2017, sebagai bagian dari EWAV, dengan tujuan untuk meningkatkan kapasitas perempuan gereja terlibat dalam advokasi melalui jaringan perempuan di akar rumput.

CCA juga terlibat dalam program pengembangan kapasitas resolusi konflik, dan membangun kesadaran tentang mekanisme perlindungan yang menjaga dan melindungi perempuan dari kekerasan dan pelanggaran HAM. (CCA News)